Analisis Penetapan Harga Produk Obat Herbal Olahan Jamur Dewa (Agaricus Blazei Murril) Pada CV. Asimas

Ratri Maulani, Rini Dwiastuti, Dwi Retno Andriani

Abstract


Industri obat herbal telah banyak dikembangkan di Indonesia. Menurut LP2ES (2015), tidak kurang dari 1166 perusahaan obat tradisional, yaitu sebanyak 129 industri obat tradisional dan 1037 industri kecil obat tradisional yang menghasilkan berbagai jenis bahan baku dan ramuan obat. Adanya potensi yang sangat besar untuk mengembangkan obat herbal, yakni dengan mengubah tanaman obat menjadi suatu produk dalam bentuk tablet, kapsul dan sirup. CV. ASIMAS merupakan perusahaan dibidang industri yang membudidayakan dan mengolah jamur dewa (Agaricus blazei Murril) menjadi obat herbal. Produk hasil olahan jamur dewa yaitu Agaric Tea dalam bentuk sediaan teh dan Agaric Pure dalam bentuk sediaan kapsul. Adanya perbedaan bentuk sediaan tersebut menyebabkan perbedaan pada harga jual. Selain itu, bahan baku utama jamur dewa yang sulit menyebabkan harga jual tinggi, sehingga produk ini hanya bisa dijangkau oleh konsumen menengah ke atas. Berdasarkan permasalahan tersebut, maka perlu dilakukan penelitian mengenai penetapan harga produk Agaric Tea dan Agaric Pure dengan menggunakan metode harga pokok produksi dan juga siklus hidup produknya agar dapat dilihat strategi penetapan harga produk yang tepat untuk produk tersebut. Tujuan penelitian ini yaitu 1) Untuk menganalisis penetapan harga produk obat herbal Agaric Tea dan Agaric Pure oleh CV. ASIMAS. 2) Untuk menganalisis posisi produk Agaric Tea dan Agaric Pure dalam siklus hidup produk pada CV. ASIMAS. Berdasarkan hasil analisis, diperoleh bahwa, Penentuan Harga Pokok Produksi yang digunakan CV. ASIMAS yaitu variable costing. Sedangkan analisis siklus hidup produk berdasarkan perhitungan Polli and Cook, produk Agaric Tea dan Agaric Pure berada pada tahap perkenalan pada tahun 2010, tahap pertumbuhan pada tahun 2011, tahap penurunan pada tahun 2012. Strategi penetapan harga yang digunakan pada tahap awal yaitu strategi penetration pricing, pada produk yang sudah mapan yaitu dengan mempertahankan harga atau menurunkan harga dan melakukan penyesuaian khusus dengan memberikan diskon kuantitas.


Keywords


Harga pokok produksi, siklus hidup produk, penetapan harga produk

Full Text:

PDF

References


ASIMAS. 2012. Gambaran Jamur Dewa. Available at http://www.asimas.co.id. Verified 29 Jun 2014.

Hetland, G., E. Johnson, T. Lyberg, S. Bernadshaws, A.M.A. Tryggestad, dan B.Grinde. 2008. Effects of the Medicinal Mushroom Agaricus Blazei Murril on Immunity, Infection and Cancer. Scandinavian Journal of Immunology 68:363-370.

LP2ES. 2015. Peluang Bisnis Tanaman Obat. http//www.lp2es.com/Diakses tanggal 20 Desember 2014.

Polli, Rolando dan Victor Cook. 1969. Validity of the Product Life Cycle. The Journal of Business. The University of Chicago Press. Vol. 42:4 pp.385-400.

Stanton, William J., dan Yohanes Lamarto. 1996. Prinsip Pemasaran Edisi Ketujuh: Jilid Ke 1. Erlangga. Jakarta.

Swatha, Basu dan Irawan. 2005. Manajemen Pemasaran Modern. Liberty Yogyakarta.

Tjiptono, Fandi. 2002. Strategi Pemasaran. Andi. Yogyakarta.

Winardi. 1992. Harga dan Penetapan Harga dalam Bidang Pemasaran (Marketing). PT. Citra Aditya Bakti. Bandung.




DOI: https://doi.org/10.21776/ub.jepa.2017.001.02.3

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2018 J E P A

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.